EKO TEGUH PARIPURNO: SETIAP ORANG HARUS JADI AGEN PENGURANG RISIKO (II)

Bicara soal sosok yang memberinya pengaruh sejak kecil, Eko mengaku tidak sangat mengidolakan orang tua atau kakek-neneknya. Ia menaruh rasa kagum yang wajar pada mereka. Eko yang suka baca justru mengidolakan dua sosok yang tidak pernah ia temui secara langsung. Pertama adalah Mahatma Gandhi. Dari kisah hidup Gandhi ia belajar filosofi Ahimsa, yakni berjuang melakukan perubahan tanpa kekerasan, melawan dengan kelembutan. Ia juga mengidolakan RMP Sosrokartono, kakak kandung dari tokoh emansipasi wanita, RA Kartini. “Dia gak ngetop, gak sepopuler Kartini. Dia yang menciptakan jargon 'sugih tanpa banda (kata tanpa harta), digdaya tanpa aji (sakti tanpa jimat), ngluruk tanpa bala (menyerbu tanpa pasukan), menang tanpa ngasorake (menang tanpa merendahkan).' Aku benar-benar suka sama Sosrokartono dan Gandhi. Dua tokoh itu yang menjadi idolaku.”, tutur Eko.

Advertisements

EKO TEGUH PARIPURNO: SETIAP ORANG HARUS JADI AGEN PENGURANG RISIKO (I)

Semangat Eko “berburu” bencana mengantarkannya meraih berbagai penghargaan baik di dalam negeri hingga mancanegara. Presiden Republik Indonesia menganugerahinya Satya Lencana Karya Satya sebanyak dua kali. Pada Juni 2009, Eko menerima Sasakawa Award for Disaster Reduction dari Perserikatan Bangsa-Bangsa. Penghargaan itu diberikan atas komitmennya menanggulangi bencana dengan membangun kesiagaan masyarakat di tingkat komunitas. Jauh sebelum itu, tahun 2000, organisasi global di bidang kewirausahaan sosial, Ashoka memilihnya sebagai salah satu Ashoka Fellow atas pengabdiannya di bidang manajemen bencana.